Jumat, 21 November 2014  
  User :   Password   ENTER forget password    |    Register
Untitled Document
  HOME  
  TENTANG ASOSIASI DPLK  
  Sejarah Singkat Asosiasi DPLK  
  Visi dan Misi Asosiasi DPLK  
  Program Pokok Asosiasi DPLK  
  AD/ART Asosiasi DPLK  
  Dewan Pimpinan Pusat Asosiasi DPLK  
  Anggota Asosiasi DPLK  
       
  INFO & NEWS  
  Info Asosiasi DPLK  
  Berita Investasi  
  Nilai Kurs Rupiah  
  Nilai Indeks Saham BEJ  
       
  PERATURAN DANA PENSIUN  
  Perundangan  
  Peraturan Pemerintah  
  Keputusan Menteri Keuangan  
  Surat Edaran Menteri Keuangan  
  Peraturan Pajak yg Berhubungan  
  Edaran Dari Asosiasi DPLK  
       
  EXTERNAL LINK  
  DPLK AIA Financial  
  DPLK Allianz  
  DPLK Avrist  
  DPLK AXA Financial  
  DPLK Bank Maspion  
  DPLK BNI  
  DPLK BPD Jabar  
  DPLK BPD Jateng  
  DPLK BRI  
  DPLK Bringin Jiwa Sejahtera  
  DPLK Bumiputera  
  DPLK Central Asia Raya  
  DPLK Equity Life Indonesia  
  DPLK Indolife Pensiontama  
  DPLK Jiwasraya  
  DPLK Kresna Life  
  DPLK Manulife Indonesia  
  DPLK Mega Life  
  DPLK Muamalat  
  DPLK Nusantara Jiwa  
  DPLK Sinar Mas  
  DPLK Tugu Mandiri  
  DPLK Aviva Indonesia  
  BAPEPAM & LK  
       
   
ADPLK: Idealnya Dana Pensiun wajib dilaksanakan perusahaan  
 

JAKARTA: Dana pensiun sepatutnya diwajibkan bagi perusahaan sehingga dibutuhkan harmonisasi peraturan perundang-undangan saat ini yang dinilai sudah tidak mengikuti perkembangan zaman.

Nicky Teng, Ketua Asosiasi Dana Pensiun Lembaga Keuangan (ADPLK) mengungkapkan dengan sifat dana pensiun yang masih bersifat sukarela sebagaimana tercantum dalam UU No.11/1992 tentang Dana Pensiun, pertumbuhan industri dana pensiun berjalan lamban.

"Idealnya dana pensiun itu diwajibkan. Memang amendemen UU No.11 itu sudah masuk dalam program legislasi nasional, tetapi belum tahu selesainya kapan. Kalau itu diwajibkan, pertumbuhan industri dana pensiun ini akan jauh lebih baik," katanya, hari ini."\"\""

Menurut dia, jika harmonisasi peraturan itu tidak dilakukan maka akan terkendala dengan pihak pengusaha yang cenderung tidak menginginkan bertambahnya beban perusahaan.

"Saat ini pengusaha sudah mengeluarkan biaya untuk pesangon dan jaminan hari tua sebagaimana amanat UU No.3/1992 Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) dan UU No.13 tentang Ketenagakerjaan."

Nicky berpendapat semangat harmonisasi peraturan itu sejalan dengan momentum langkah parlemen yang saat ini sedang menggodok RUU tentang Badan Jaminan Sosial Nasional (BJSN) sesuai perintah UU No.14/2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN).

Sumber : Bisnis Indonesia

 
 
 
Berita Lainnya :
 
Visitor :
Site Map   |    Guest Book   |    Contact Us & Send Mail   |    Webmail  
  © Copyright 2010 - design and hosting@faberhost.com